5 Hal yang perlu kamu tahu sebelum upgrade dari HDD ke SSD !!

hdd-to-ssd

Jika kalian berpikir untuk mengganti HDD [Hard Disk Drive] ke SSD [Solid State Drive] di pc atau laptop kalian, ada beberapa hal yang harus kalian ketahui sebelum melakukannya. Secara umum, SSD adalah perangkat penyimpanan [hard drives] tanpa bagian yang bergerak. Seperti kartu memori yang kita gunakan dikamera digital atau smartphone, hanya saja lebih besar. Tidak adanya bagian bergerak, membuat pengiriman data bekerja dengan kecepatan lebih maksimum. Beberapa dari kalian mungkin berpikir bahwa SSD itu mahal, dan tidak terlalu penting / malas untuk upgrade, sehingga kalian tidak mengerti / memahami kelebihannya. Yang lainnya juga berpikir bahwa sebuah 128GB atau 256GB hard drives itu tidak bisa mencukupi untuk semua program dan file mereka. Apapun yang kalian pikirkan, saya akan coba sebaik mungkin untuk menjelaskan masalah umum yang dimiliki seseorang untuk upgrade HDD ke SSD.

 

5 Hal yang perlu kamu tahu tentang SSD [Solid State Drive]

    1. Kinerja Lebih Cepat Dari HDD

Jika kalian berpikir untuk mengupgrade komputer atau laptop kalian sekarang dengan SSD, yang harus kalian lihat pertama kali adalah pada saat pertama kali komputer menyala. Startup akan menjadi jauh lebih cepat, terutama dengan beberapa kode dari Windows 8 / 8.1 / 10. Program akan mulai atau berjalan lebih cepat dan hasil pencarian juga akan tampil lebih cepat. Untuk beberapa laptop yang laptop nya agak berisik, kalian akan merasakan suara yang lebih nyaman dan tidak telalu keras. Hal itu dikarenakan SSD yang tidak memiliki bagian bergerak seperti HDD.

Walau bagaimanapun, untuk diketahui, kamu tidak bisa merender video pada saat bermain game PC. SSD juga tidak membuat tampilan game menjadi lebih baik atau mempercepat tampilan web. Sangat penting agar kamu mempersiapkan ekspektasi dengan alasan yang cukup masuk akal. Yang jelas, SSD menggunakan listrik lebih sedikit dibanding HDD. Dan ini berarti bahwa masa pakai baterai akan lebih lama untuk laptop.

Also Check WinRAR 5.50 Latest Full Version here !!

    2.Migrasi OS [Operating System] dan Aplikasi

Jika kalian mendapatkan SSD pada saat membeli laptop, kalian bisa melewati bagian ini. Bagian ini untuk kalian yang akan melakukan upgrade dari HDD ke SSD. Kalian harus mempersiapkan migrasi sistem operasi saat ini dan juga aplikasi kamu. Beberapa produsen menyertakan software kloning atau migrasi disk, software yang bisa menduplikat seluruh sistem operasi kedalam SSD kamu. Didalam dus akan kamu temui kaset CD dan perangkat  yang memungkinkan kamu untuk menghubungkan SSD ke PC dengan kabel USB untul proses migrasi. Setelah kamu selesai, baru kamu bisa memasang SSD kedalam komputer kamu dan bisa digunakan seperti biasa.

Bagaimanapun, migrasi sangat tidak disarankan. Memindahkan semua konten tanpa menginstall program secara normal dapat menyebabkan masalah. Jalan yang paling baik alah memasang ulang sistem operasi [OS] dan memasang ulang program yang kamu butuhkan setelahnya.

 

    3. Harga Tidak [selalu] Menguras Kantong

Ketika pertama kali keluar dipasaran, harganya sangat amat mahal dan menjadi barang yang hanya dibeli oleh para antusias dan pencari keuntungan dari SSD. Bagaimanapun, harganya akan menuruh setelah beberapa tahun, dan akan banyak merk lain yang memproduksi untuk level konsumen yang lebih murah dan memiliki performa lebih baik. Kamu bisa dengan mudah membedakannya dengan harga ketika (misalnya) biaya SSD 64GB sebanyak drive 128GB – drive 64GB ditujukan untuk pengguna ‘pro’. Solid State Drives saat ini hadir dalam berbagai kapasitas penyimpanan: dari 20GB sampai ke 1TB.

Cara agar uang kamu lebih efisien adalah dengan menentukan harga per GB dan juga berapa banyak ruang penyimpanan yang kamu butuhkan. Harga terbaik adalah sekitar Rp8.000-10.000 per GB dan mungkin bahkan kurang pada saat ini. Perlakukan sebagai investasi jangka panjang untuk komputer kamu dan telitilah tentang merek dan model tertentu yang sesuai dengan anggaran kamu. Ada banyak situs web atau video YouTube pakar teknologi yang memiliki kinerja dan ulasan pengguna untuk merek dan model SSD yang populer.

 

    4. Keterbatasan Ukuran

Idealnya, 128GB (dan dalam beberapa situasi 64GB) sudah cukup untuk sistem operasi, program, dan beberapa game. Kamu tidak boleh menyimpan media (seperti musik, video atau gambar) di Solid State Drive karena semakin penuh, semakin lambat kecepatannya. Kamu tidak akan merasakan perubahan yang signifikan saat memulai PC atau meluncurkan program, namun kecepatan transfer file mungkin akan sedikit melambat, oleh karena itu SSD harus digunakan hanya untuk instalasi sistem operasi dan aplikasi.

Alasan lain untuk tidak menyimpan media pada SSD adalah semakin banyak kamu menulis (atau mentransfer file) ke dalam drive, semakin pendek umur SSD kamu. Namun, tes baca/tulis berat pada SSD oleh produsen telah menyimpulkan bahwa 10GB penulisan setiap hari masih memerlukan waktu 10 tahun untuk merusak SSD kamu. Pengguna laptop yang khawatir tentang ruang penyimpanan dapat mencari caddy laptop yang kompatibel untuk mengganti drive CD laptop mereka. Hal ini memungkinkan pengguna untuk menginstal drive yang ada, memberi mereka dua hard drive dimana drive yang ada diformat Anda digunakan terutama untuk penyimpanan. Sebagai alternatif, kamu bisa beralih ke penyimpanan awan [cloud server] untuk menghemat ruang pada sistem kamu.

Ada Firefox Quantum yang lebih cepat dari Firefox biasanya…

    5. Instalasi dan Garansi

Jika kamu tahu cara memasang hard drive ke PC desktop kamu, maka memasang Solid State Drive seharusnya tidak menjadi masalah; Hal ini hampir sama. Namun, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan saat memasang SSD ke laptop.

Laptop semua dibangun secara berbeda dan beberapa mungkin bisa membuat kamu untuk melepaskan lebih banyak baut di laptop.
Hal ini juga sangat penting bahwa kamu harus mengakses BIOS dan mengubah atau mengkonfigurasi pengaturan SATA dari IDE ke AHCI. Terkadang disebut SATA Mode Selection atau SATA Mode. Setiap sistem akan menamainya dengan cara berbeda namun kamu akan mudah menemukannya dengan sedikit menjelajahi BIOS. Ini memastikan kamu mendapatkan performa maksimal dari SSD kamu.

Bila memungkinkan, lakukan pengecekan dengan toko offline kesayanganmu untuk mengetahui apakah mereka dapat memasangnya untuk kamu. Mintalah mereka untuk melakukannya untuk memastikan bahwa kamu tidak merusak garansi laptopmu. Kebanyakan Solid State Drive juga hadir dengan garansi selama bertahun-tahun.Jelas, tidak ada yang mau melalui proses garansi, jadi disarankan untuk mengikuti beberapa tips dari Microsoft ini untuk memastikan kamu mendapatkan masa pakai yang cukup lama dengan performa cepat dari Solid State Drive.

%d bloggers like this: